Ludah Siswa Atau Ludah Najib?

Terkejut.

Mahasiswa telah tunjuk taring. Walaupun bukan majoriti mahasiswa di Malaysia ini, tetapi tindakan mereka perlu diambil perhatian. Najib Razak perlu takut. Bukan takutkan mahasiswa itu dengan “panglima perang” UMNO yang bersenjata air ludah, tetapi takutilah mahasiswa kerana mereka tidah lagi mudah dimomokkan lagi. Walaupun ada segelintir mereka mudah diper”bodoh”kan walau berpendidikan tinggi, dan itu tak semua, mana yang berani bertindak akan terus dengan agenda mereka.

Ada beberapa perkara yang aku ingin tekankan di sini, iaitu Hak Mahasiswa dan Kepimpinan Najib Razak.

Golongan ini adalah golongan yang mempunyai pemikiran kritis. Walaupun tak semua yang berfikiran kritis, tetapi semua mereka memupuk ilmu untuk digunakan masa depan. Berguna atau tidak ilmu yang mereka tuntut di IPT untuk masa depan – itu cerita lain. Penglibatan mereka untuk sesebuah negara amat-amat bernilai. Jatuhnya kerajaan Hosni Mubarak di Mesir adalah bermula di kampus oleh remaja yang bergelar Mahasiswa. Mereka koyak foto besar Hosni Mubarak sehingga berlaku revolusi dan menjatuhkan kerajaan.

Perkara ini boleh berlaku di Malaysia. Perbuatan menurunkan bendera wajah Najib Razak di PWTC bagaikan jatuhnya panji-panji perang di kubu sendiri. Satu perkara yang amat memalukan bagi seorang Perdana Menteri.

Malaysia ini negara timur yang penuh dengan sopan santun, budi bahasa dan tatatertib yang baik, tetapi jika dicuit, amuk jadinya. Mahasiswa sudah tak tahan diperbodohkan. Kerajaan mungkin boleh memperbodohkan rakyat dengan transformasi itu dan ini, tetapi mahasiswa bukan rakyat yang begitu. AUKU bukan lagi penghalang. Zaman Mahathir sudah nyanyuk. Tiba zaman Najib Razak – zaman bodoh.

Jangan marah aku jika perkataan “bodoh” menjadi darah daging kepimpinan kerajaan sekarang. Lihat sahaja kenyataan-kenyataan para menteri, timbalan menteri, pemimpin-pemimpin parti memerintah semua kenyataan yang kosong. Tiada makna. Malah yang paling teruk mereka tidak sedar bahawa mereka itu bodoh dan secara bersahaja memperbodohkan mahasiswa yang juga rakyat Malaysia secara sedar.

Apa yang diperjuangkan oleh mahasiswa ini adalah AUKU. Pada satu ketika dulu, kerajaan berhasrat memansuh AUKU, berita baik kepada mahasiswa untuk terlibat bebas dalam negara (bukan semata-mata penglibatan politik). Tiba-tiba AUKU tidak dimansuhkan, malah dipinda. Dipinda pula bukan untuk “melonggarkan”, tetapi “mengetatkan” rangnya. Ini semua tindakan kerajaan yang memperbodohkan mahasiswa. Mana boleh tahan…

Aku yakin bahawa mahasiswa masih menunjuk hormat kepada kerajaan. Tetapi perlu ingat bahawa mahasiswa juga perlu dihormati.

[Penulisan artikel dihantar kepada WordPress melalui BlackBerry Device]

Posted on Disember 21, 2011, in Hidup Ini, Isu Semasa, Otak de Lutut, Satu Kajian. Bookmark the permalink. Tinggalkan komen.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: