UMNO Di Hatimu

Kesian aku kepada pencari maklumat untuk menulis surat kepada PM. Cari punya cari, akhirnya sampai ke blog aku yang langsung tak membantu mereka untuk mencari idea. Tapi yang bagusnya, artikel “Jom Masuk Pertandingan Menulis Surat Kepada PM” yang aku tulis semakin popular. Malah “Top Searches” untuk menjumpai blog aku adalah berkenaan pertandingan ini. Tapi tak apa, korang tulis la beberapa kertas kajang pun surat pada PM, tapi PM buat bodoh sahaja pada rakyat. Kesian korang.

Lupakan sejenak hal tulis surat kepada PM ni. Kita kembali ke alam realiti rakyat Malaysia yang berdebar-debar menanti kenaikan harga minyak kenderaan, keputusan mahkamah mengenai status MB Perak – yang mungkin membawa kepada Pilihan Raya Negeri di Perak, masalah penggunaan kalimah Allah, masalah royalti minyak di Kelantan, masalah kepala babi di masjid yang semakin hari semakin memburukkan keadaan. Apakah punca ini terjadi? Adakah ini yang dikatakan sebagai aman?

Pemerhatian aku kepada mereka yang berpendapat bahawa UMNO dan BN hanya patut di terima oleh rakyat Malaysia amatlah cetek dan rapuh sekali, baik mereka dari kalangan pemimpin bahagian, cawangan, pelajar IPT, graduan hingga kepada makcik-makcik kampung yang menyokong BN hanya mampu menggunakan alasan dan modal yang sama kenapa mereka memilih BN sebagai pilihan.

Standard pemilihan alasan yang “miskin” ini tidak menampakkan percambahan idea dan pegangan agama dari kalangan mereka yang menyokong BN. Masih berada di takuk yang lama, malah makin teruk dari hari ke hari. Kasihan. Apa yang mereka ingin tegakkan sedangkan selama ini BN yang memerintah Malaysia, bukan dari PAS, PKR mahupun DAP, sepatutnya apa yang BN buat sudahpun ditunaikan, tetapi hingga hari ini hanya kemajuan materialistik yang diagongkan, tetapi taraf hidup rakyat, ilmu dan syariat Islam masih di peringkat yang paling bawah. Oleh itu, tak salah rasanya kalau aku nyatakan di sini bahawa punca kepada kekacauan yang aku nyatakan di atasa berpunca kepada BN kerana mereka tidak memimpin dengan baik. BN sudah tua – rumah kata pergi, kubur kata mari.

Secara hipotesis, aku melihat mereka yang memperjuangankan perjuangan BN dan UMNO hanyalah “bangsa bodoh” yang tidak berfikiran secara matang melalui ilmu dan idea yang bijak. Pemikiran kosong dan idea lapuk menjadi perisai bila berhadapan dengan pihak lawan. Bila terfikir balik, “Rasa bengong pula lawan dengan orang bangang ni“. Seperti artikel aku sebelum ini – Apa hebatnya Penyokong BN?, alasan-alasan yang mereka berikan tiada perbezaan ilmu dan idea antara seorang graduan IPT dengan makcik-makcik yang tak pernah pergi sekolah pun (bukan untuk menghina makcik-makcik, hanya sebagai perumpamaan).

Adakah generasi penyokong BN dan UMNO ini yang patut diangkat? Menaikkan orang bodoh menjadi pemimpin? Tidak tahu perbezaan perjuangan agama dan bangsa? Tidak tahu yang mana patut diutamakan – Islam atau Kemajuan? Syariat Islam tidak diletakkan pada tempatnya? Adakah generasi ini yang patut aku sokong?…… tidak sama sekali.

Berfikirlah dengan bijak, bukan dengan nafsu.

Posted on Januari 29, 2010, in Bebas, Dakwah & Tarbiah, Hidup Ini, Islam, Isu Semasa, Kempen Pilihanraya, Otak de Lutut, Politik, Satu Kajian. Bookmark the permalink. Tinggalkan komen.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: