Kisah Seorang Pemuda – Bahagian 2

Sejak dari kes tu, dia dah jadi semacam. Tapi aku paham la sikit apa yang dia rasa. Kekadang orang tak hormati dia langsung. Aku sendiri kesian tengok dia. Tapi baru-baru ni aku dengar citer dia, dia dah jadi antara salah seorang yang memang best… Mungkin orang lain tak perasan apa yang dia buat, Insyaallah… dalam setahun dua ni mungkin dia akan lebih hebat dari orang lain yang dulu kenakan dia.

Pernah sekali dulu dia cakap yang dia akan mengubah dirinya nak jadi yang terbaik. Semua orang akan pikir ingin jadi yang terbaik, tapi pemikiran dia ni agak berbeda dari semua kawan-kawan aku. Tak pikir langsung nak menjadi “kuli” orang lain. Apa yang dia cakap dulu tu ada benarnya, dan sekarang baru aku sedar… pemikirannya pada aku lebih 5 tahun kehadapan dari kawan-kawannya termasuk aku. Tapi hanya aku saja yang sedar hal ni. Dan Alhamdulillah aku ni kira dalam golongan awal yang berfikiran macam tu. Dia cakap kat aku, “Belajar tu kena belajar… ilmu wajib dituntut, untuk bekalan masa hadapan. Tapi fulus kena cari gak… kalo boleh cari banyak-banyak. Bak kata Rasulullah S.A.W…. Carilah harta sepertimana kamu akan hidup 1000 tahun lagi, akan tetapi beribadatlah sepertimana kamu mati esok hari..“.

Posted on Oktober 18, 2005, in Bebas. Bookmark the permalink. Tinggalkan komen.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: